Balada A coret

Tiba-tiba percakapan beberapa tahun lalu melayang lagi di ingatan saya…

Pacar: …tapi lu udah dapat A-min kan? Masa sih sedih?

Saya: Iya tapi kan gw ngerasa gw bisa lebih bagus dari itu. Kurang apa? Tugas semua gw kumpul. Mati-matian belajar. Selesai ujian gw cocokin lagi sama catatannya. Sama persis!

Pacar: I know. Tapi menurut gw A-min itu not so bad….

Saya: Gw mungkin bisa sabar dengan nilai A-min nya. Tapi gw kesal nilai gw disalip sama orang yang datang kuliah aja males-malesan. Tugas ga ngumpulin. Ujian gw liat dia nyontek. Tapi dapat A-Plus! Lah, gw yang udah cape-cape berusaha jujur gimana? Bullshit aja tuh dosen ngomong dia bisa bedain mana yang udah berusaha keras dan ga. Bullshit aja dia bilang kemarin kalau makalah gw bagus.

Pacar: Hei… jangan ngelihat ke atas! Lihatlah ke bawah. Lihat temen lu yang pendengarannya kurang baik, nangkap omongan dosen aja dia ga bisa. Dia tegar walaupun cuma dapat C. Lihat gw yang cuma dapat B-min. Gw ga stress. Gw happy. Lihat wajah-wajah mahasiswa yang ga lulus. Mereka tetap ketawa. Lah elu!? Udah dapat nilai bagus masih aja merengut.. Nilai itu gagal jadi berkah buat lu!

Saya: *speechless.

Dan akhirnya peristiwa itu terulang, saya merasa dikerjai “seseorang” lagi. Saya pun kembali shock. Tak terasa, ada yang hangat keluar dari sudut mata.

Satu jam kami hening di antara tumpukan kertas nilai dan diktat kuliah…..

Saya: Eh, tapi rasanya gw bisa narik kesimpulan bagus ya?

Pacar: Apa?

Saya: Mungkin bener gw dicurangin. Mungkin bener ada yang sentimen ma gw. Atau mungkin aja engga. Bisa aja emang gw pantas dapat nilai segitu. Tapi seenggaknya Tuhan masih sayang ma gw kan?

Pacar: Lah kenapa?

Saya: Iya, dia udah ngasih gw kesempatan untuk belajar mati-matian, sekarang gw dapat ilmunya. Tapi Dia pikir gw masih bisa belajar lebih, satu ilmu lagi yang orang lain belum tentu dapat. Bahkan tidak untuk orang yang dapat A-plus itu.

Pacar: Apaan?

Saya: Ilmu Menerima Kenyataan. Ilmu memiliki jiwa besar. Ilmu untuk ga kecewa dengan realitas. Itu ilmu yang lebih penting daripada sekedar berlembar-lembar diktat kuliah desain, kan?

Pacar: *gantian speechless. Dia kasih ciuman di kening saya.

Iya.. ga perlu terlalu perfeksionis Har. Kalau sudah pernah ditendang dari nilai A ke nilai A-min, kenapa harus sedih kalau sekarang “ditendang” ke nilai C? Si-Dia-Yang-Di-Atas cuma sedang menguji dengan kertas ujian yang sama, cuma SKSnya saja yang sedikit lebih besar.

Hayo….Ingat lagi dengan janji lu waktu masuk kuliah ke sini…. Kuliah desain itu untuk nuntut ilmu, bukan mau beli nilai.

4 Responses to “Balada A coret”


  1. 1 Mrs. Fortynine 13 Februari, 2008 pukul 11:06 pm

    bukanya A coret itu Annot?
    😆

  2. 3 Hariadhi 14 Februari, 2008 pukul 9:35 am

    hoaaa keren blognya. Sapa yang punyakah?

  3. 4 Nazieb 14 Februari, 2008 pukul 10:31 am

    Temennya om Pepeng si es coret yah?:mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Bumi Magenta!

Arsip

Bebas bertanggung jawab

Tulisan di blog ini ada di bawah lisensi Creative Commons with attribution 2.5. Syarat untuk menyalin blog ini adalah menyertakan url blog ini sebagai sumber.
Februari 2008
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

%d blogger menyukai ini: