Sampah!

Oh, bukan. Sampean jangan takut kalau blog ini ikut-ikutan membahas posting atau komentar nyampah ala Hoek atau Rozenesia. Sumpah, bukan itu yang mau saya tulis.

penghapus.jpg

Begini, pernah ga, dihujat dengan kalimat “KARYA LU SAMPAH!“?

Unfortunately, saya pernah. Kejadiannya udah beberapa bulan lalu. Waktu itu ada mahasiswa yang keliatannya angkatan di atas saya. Dia ngeliat saya lagi motong-motong tugas untuk fotografi. Karena sebelumnya banyak mahasiswa lain yang ngeliatin juga, saya ga terlalu merasa terganggu.

Nah, dengan tatapan aneh tiba-tiba dia nanyain saya:

“Itu karya lu, ya?”

Karena lagi sibuk motong-motong kertas, saya jawab sekenanya saja

“He eh, kenapa?”

Dan keluarlah kalimat yang tidak disangka-sangka itu:

“Oh gitu… gw pikir SAMPAH”

Saya pun melongo. Lah, nih orang maksudnya apa? Apa yang dia maksud sampah hasil guntingan saya yang berceceran di lantai? Tapi setelah ngomong seperti itu kok sepertinya muka beliau puas sekali. Seperti orang habis sembelit baru keluar dari WC. Saya pun langsung konek maksud ucapannya.

Kesal? Marah? Tersinggung? Ngamuk-ngamuk?

Sekejap iya. Tapi langsung saya jawab senyuman saja. Saya cukup tahu diri, emang karya saya jelek. Emang pada dasarnya sampah, ga ada nilainya. Emang bikin orang muntah, karena saya bikin pakai layout sembarangan.

Lah tujuan saya kuliah di desain kan begitu? Supaya setelah lulus karya saya bisa jadi masterpiece. Supaya orang-orang terpaku melihat hasil tangan saya. Tapi itu nanti, kalau udah lulus.

Sementara masih kuliah ya saya muas-muasin eksplorasi dengan cara-cara aneh. Kalau disuruh motret saya akan jungkir balik, coba-coba pencahayaan dari sana-sini. Kalau disuruh bikin teori saya akan baca segala macam bacaan, mulai dari yang memberi pencerahan sampai yang paling sesat. Kalau menggambar saya akan coba semua alat warna, mulai dari pensil warna, pastel, spidol, dermatograph, pilox, acrylic. Bahkan saya pernah nyobain bikin gambar pakai penghapus, lihat aja yang di atas.

Kalau ujung-ujungnya hasilnya jelek ya itulah resiko bereksplorasi. Bohong besar kalau ada yang bilang eksplorasinya bisa langsung bikin karya superb. Kalau udah begitu ya artinya dia udah ga perlu kuliah, langsung kerja aja.

Jadi buat apa tersinggung? Emang karya Eike sampah, Yey mau protes?

*Gambar di atas pernah saya upload ke wikipedia untuk ilustrasi penghapus. Lisensinya GFDL. Boleh didownload, dihapus, atau diedit tanpa perlu minta izin. Tapi tolong kasih credit kepada yang membuat dan jangan mengubah lisensinya.

Iklan

16 Responses to “Sampah!”


  1. 1 Ram-Ram Muhammad 23 Januari, 2008 pukul 11:03 am

    Makanya mas Har, bayar hutangnya sama itu orang… biar gak senewen terus… :mrgreen:
    *ditendang*

    Kalau saya belum pernah denger orang bicara langsung begitu, entah dalam hatinya. Kalaupun benar ada yang ngatain bahwa karya saya sampah, biarin saja.

    Bukankah masih jauh lebih orang yang gagal setelah mencoba, daripada orang yang tidak pernah gagal karena tidak pernah mencoba?

    Jauh lebih baik orang yang berkarya sekalipun ujungnya menjadi sampah, daripada orang yang tidak punya sampah karena tidak pernah berkarya. 😛

  2. 2 Goenawan Lee 23 Januari, 2008 pukul 11:20 am

    Apa itu ada nama saya!? 😯

    Baidewei, saya ngikut trik oom Scrooge McDuck aja, Giko! :p
    http://mcduck.wordpress.com/2007/04/30/marah-di-giko-saja/

  3. 3 warnetubuntu 23 Januari, 2008 pukul 11:29 am

    emang ada orang yg kurang peka dengan kata2 yg terlontar dari mulutnya.. kadang saya pernah, melontarkan suatu perkataan yg asal dengan tujuan bercanda, tapi setelah dipikir2.. kata2 tersebut menyakiti.. *jadi nyesel* 😦

  4. 4 a. niappa 23 Januari, 2008 pukul 1:33 pm

    Saya juga pernah kok. Nyante aja.
    Walau terasa sakit, tapi itu lebih baik daripada mereka yang memuji tapi dalam hatinya berkata, “jelek”.

  5. 5 Hoek Soegirang 23 Januari, 2008 pukul 1:38 pm

    *sniff-sniff*
    saia mengendus sesuatu yang sefertina menarik sangadh…
    hmmm..
    samfah…..eniwei, biar begimanafun, sebuah karya, dalam bentuk afafun adalah pencitraan dari cifta rasa, dan karsa *melenggak jumawa*
    ah ya, gambarna itu dibikin fake fenghafus? wah…wah..wah….
    keyen sangadh!!! :mrgreen:

  6. 6 hariadhi 23 Januari, 2008 pukul 3:29 pm

    @Ram-Ram Muhammad
    Hahahahaha, bener juga: mungkin gw pernah kelupaan bayar di warungnya yah? He eh.. sayah mah paling suka coba-coba.
    *sssst, sebenarnya blog ini juga hasil coba-coba. 😛
    @Goenawan Lee
    He eh.. fitnah-fitnah sedikit boleh dong? 😆
    @warnetubuntu
    Entah ya, bisa karena orang itu ga peka atau emang sengaja. Ya sudahlah.. sekarang uneg-uneg dah keluar, dilupain aja.
    @a. niappa
    Hore! dapat kawan senasib 😀
    @Hoek Soegirang
    Iyeh.. Tengkyu… itu hasil iseng-iseng gambar malem hari. Sayang kertas aslinya entah ke mana. Untung dah keburu diupload.

  7. 7 Nanang Suryana 23 Januari, 2008 pukul 4:20 pm

    wah kok ga menghargai banget ya tuh orang… emangnya dia sendiri bisa buat apa… “loh kok ikut-ikutan marah” 😀

  8. 8 Black_Claw 23 Januari, 2008 pukul 8:25 pm

    Nenek bilang, kadang kala sampah itu lebih indah dan gemilang.
    🙂

    Coba disikapi sebagai pujian. 😀

    Eh, itu katanya nenek, bukan saya. Kalo saya seh mah bakal saya lelepin orangnya di teluk Jakarta.

  9. 9 Pyrrho 24 Januari, 2008 pukul 1:39 am

    Sampah kan bisa didaur ulang, mas ? 😉 Juga bisa jadi pupuk untuk menyuburkan tanaman.

    *maksudnya dalem lho…* 🙂

  10. 10 Nazieb 24 Januari, 2008 pukul 8:55 am

    Sabar Mas..
    Orang sabar disayang Tuhan..
    Orang cantik saya yang sayang :megreen:

  11. 11 Ataner 24 Januari, 2008 pukul 8:36 pm

    Merendahkan. biasa, manusia suka hidung panjang (sombong, maksudku).
    Bukan masalah anda hebat or what, kalau saja anda karya sudah diapajng di website International, itu sudah mengagumkan ‘^’… walau hanya satu.

    Kalau dibilang sampah, jangan lupa balas, “Sampah?! Kamu juga, kan?! Mana sampah loe?! Sini bandingin!? jangan mentang-mentang loe lebih tus” XD!! Kalau anda sudah lepas emosi >_> *wahaha, saya orang emosional*

    Ah, such a wonderful art… *sebaiknya saya masuk art atau mat y?* hehe, just OOT-ing.

  12. 12 hariadhi 24 Januari, 2008 pukul 11:57 pm

    @Nanang Suryana
    hihihihi, di sini dah biasa bgitu juga sih. Tapi yang satu itu rada sengaja ngejatuhin, emang.
    @Black_Claw
    Buehehehehhehe. sadis bener kaw, bos.
    @Pyrrho
    Betullll
    @Nazieb
    Lah kalau saya ganteng siapa yang sayang, dong?
    @Ataner
    Waalah, itu cuma masukin sendiri, kok. Kebetulan artikelnya nyambung dengan yang gw bikin.

    Masuk seni aja…Sarjana matematika dah banyak nganggur

    *digetok anak-anak IPA. Wadaw!

  13. 13 clouseth 25 Januari, 2008 pukul 10:45 am

    Menurut gw, karena seni bagian dari budaya, maka seni gak bisa, dan gak mungkin, diperbandingkan. Seni itu relatif. Jadi tolol banget tuh orang yang ngatain karya lw sampah, gak ngerti seni dia (cabut kuliah mulu kali :D).

  14. 14 hariadhi 25 Januari, 2008 pukul 10:50 am

    Idealnya begitu.

    Tapi yang melihat juga punya hak yang sama dengan yang bikin. Kalau mereka mau bilang sampah juga kita ga bisa ngelarang. 😛

    Hohoho, kapan motret-motret lagi?

  15. 15 clouseth 25 Januari, 2008 pukul 11:02 am

    Wah lagi OL har?

    Kayaknya gak bisa sekarang2 ini, soalnye Autofokus kamera gw yg rusak sejak JGTC itu belum dibetulin juga 😀 burem semua entar 🙂

  16. 16 hariadhi 25 Januari, 2008 pukul 12:27 pm

    Pake tangan ajeee….. Sekalian latihan fotografi, kan? >:)

    Kalo ga kita cobain hunting pake pocket yu? Lumayan sekarang kamera poket film diobral cuma 80 ribu.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Bumi Magenta!

Arsip

Bebas bertanggung jawab

Tulisan di blog ini ada di bawah lisensi Creative Commons with attribution 2.5. Syarat untuk menyalin blog ini adalah menyertakan url blog ini sebagai sumber.
Januari 2008
S S R K J S M
« Des   Feb »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

%d blogger menyukai ini: