GG

GG bukan singkatan judul seri yang terkenal itu. Bukan juga ukuran cup Bra (eh.. ternyata ada ya bra Double-G, hihihi). GG maksud saya ya fenomena di kalangan desainer, fenomena tergila-gila sama gadget. Jadi saya beri istilah seenak perutnya sendiri: GG: Gila Gadget.

Ilustrasinya tuh begini:

Tahun 2666, dua desainer, anggap saja namanya Joko dan Bunga, sedang mengadakan reuni makan malam berdua di kaki lima di pojokan Empire State Building. sudah ratusan tahun mereka tak bersua (maklumlah, di tahun segitu obat awet muda sudah dijual lesehan), jadi mulailah obrolan kangen-kangenan itu. Ehm, sekalian juga pamer-pameran, dong.

Joko : “Nah… lu tau ga? Sekarang teknologi makin canggih. Cara makan udah serba digital. Lihat nih, kemarin gw beli sendok digital SE-50Pro 2.0! Udah punya belum?!”

Bunga: “Hah? gw sih masih pake sendok alumunium biasa.”

Joko : “Wah.. payah lu, kolot! Masak ngaku desainer tapi ketinggalan zaman. Malu dong… Gimana klien menilai kita kalau ga hidup canggih?”

Bunga: “Lah, kelebihan sendok digital ini apa?”

Joko : “Nah lihat ye, sendok ini otomatis menyuapi makanan ke mulut lu. Kalau ada daging, dia akan mengiris-iris sendiri.”

Bunga: “Lah, bukannya tangan lu juga bisa ngiris daging sendiri?”

Joko : “Ini beda.. SE5-Pro 2.0 bisa mengukur berapa banyak lemak di dalam dagingnya. Terus dengan takaran yang seimbang, tipisnya makanan disesuaikan dengan berat badan lo! Asik lho buat diet.”

Bunga: “Oooo.. gitu *manggut-manggut sambil nyuapin makanan ke mulutnya”

Joko : “Terus dia juga bisa mengukur takaran mineral-mineral di dalam masakan. Kalau mineralnya berlebih dia akan ngasih warning. Jadi lu ga perlu takut sakit jantung atau ginjal”

Bunga: “Oooo.. hebat-hebat. pasti mahal dong?”

Joko : “Gila kan? Semua kelebihan ini bisa lu dapetin cuma dengan 100.000 perak.”

Bunga: “Lah, dengan duit segitu gw bisa beli sendok alumunium 6 lusin!”

Joko : “Tapi ini investasi.. investasi buat kenyamanan hidup. Dengan sendok ini hidup lu dibuat aman dan tenang. Kalau begitu kan makanan yang lu masukin ke mulut lebih enak! Mana bisa lu nikmatin makanan kalau susah dan besoknya lu sakit jantung?”

Terdiam sesaat, lalu Bunga bengong ngeliatin piring Joko.

Bunga: “Lah, kok makanan lu belum disentuh?”

Joko : “Sebentar.. ini makanannya siomay, bukan daging. Belum ada ada databasenya di memory sendok gw. Tenang.. datanya bisa didownload otomatis lewat internet kok! Hebat kan?”

Bunga: *melihat dengan muka bete “Haaa.. iyalah. Berapa lama?”

Joko : “Harusnya cuma duapuluh menit. Tapi ini karena di sekitar Empire State susah sinyal, koneksinya jelek. Baru 75%. Tenang… 10 menit lagi selesai kok.”

Sepuluh menit berlalu…

Bunga: “Lho, downloadnya udah selesai kan? Kok masih lom dimakan?”

Joko : “Hmm.. sebentar, gw lagi cek kandungan mineral makanannya. WADUH!”

Bunga: “Kenapa lagi? Makanannya normal-normal aja kan? ga ada racunnya”

Joko : “Gawat, lihat nih! Makanan ini kebanyakan garam! Lihat, indikator garam berlebihnya nyala.”

Bunga: “Lah, nyala? berarti ga boleh dimakan dong?”

Joko : “Iya… lihat. layarnya menunjukkan kalau makanan ini kelebihan nol-koma nol-nol-satu persen garam! BAHAYA buat hidup lu!”

Bunga: “(ngeliatin Joko dengan muka lemes) Yaelaaah….apa kelebihan segitu doang bikin gw mati?”

Joko : “Ya ga.. Tapi bayangin dong. Kelebihan garam seberapa aja bisa ngendap dalam tubuh lo! lama-lama lu bisa mati kalau makan-makanan ini mulu! Eh.. stop! Sudah, jangan dimakan lagi!

*Joko sontak nyingkirin piring dari hadapan Bunga.

Nepis tangan Joko, Bunga ngabisin sendok terakhir dan ngelempar serbet ke muka si Joko.

Joko : “Lho, kok? Gw kan ngasih tahu yang bener karena gw temen lu! Elu tuh meresikokan hidup lu dengan pakai sendok biasa. sendok digital ini penting dalam hidup kita. Elu harusnya ikut gw pake sendok digital biar hidup lu berkualitas. Kalau hidup lu ga berkualitas mana bisa jadi desainer?”

Bunga: “Eh! Denger yeee.. Gw mungkin kampungan. Sendok gw masih sendok jadul. Tapi gw tau fungsinya sendok itu buat ngebantu gw makan! Daripada sendok lu yang canggih dan serba digital itu, tapi bikin elo sama sekali ga bisa nyuapin apapun ke mulut.”

Joko bengong, tertohok

Bunga: “Iya, Gw tau makanan gw mungkin kualitas jelek. Gw juga ngerti kalau makanan ini kelebihan garam dan bikin gw sakit jantung. Tapi gw juga tau kalau dengan alat canggih malah membatasi gw makan ya mending gw makan pake tangan aja sekalian. Coba, mending mana mati keracunan 3 tahun lagi atau mati besok gara-gara kelaparan?”

Joko : (makin bengong, matanya mulai berair) “Bungaaaa…. Tungguuuuu! Bukan itu maksud gw! Sumpah demi Alah niat gw baik, Bung!”

Ending ala Film India disertai lagu-lagu dangdut sedih.

Bunga melenggang dengan pasti. ga lagi-lagi deh ketemuan sama desainer macam begini.

Gadget get Gadget, Gadget get Gadget…

1. Gadget tuh ditemukan untuk mempermudah hidup, tapi bukan berarti kita harus bergantung kepadanya. Jadi kalau seandainya gadget canggih ga ada lalu kita merasa ga bisa mendesain, maka kesiapan kita menggunakan gadget itu sendiri patut dipertanyakan.

2. Gadget tuh bukan hanya produk-produk elektronik kecil. Komputer sekalipun adalah gadget. Pensil itu gadget. Software retouch foto itu gadget. Internet itu gadget. Blog itu gadget (gadget bersosialisasi, maksudnya). Bahkan buku “666 Trik Mudah Photoshop” yang sedang anda pegang itu juga gadget. Nah.. kalau semuanya tidak tersedia, apa lalu mendesain jadi mustahil?

3. Susahnya, penyakit Gila Gadget tuh saking populernya malah menular ke klien. Coba kalau anda mengajukan diri jadi desainer, yang ditanya pertama tuh bukannya portfolio karya-karya anda, tapi malah “Mas.. kok ga pake Apel? Desainer-desainer kan perlu makan Apel kalau bikin karya!” Halah, mbaak! Mau ditantang mendesain pake pensil warna?

4. Eh… saya ga menganjurkan anda hidup di zaman batu, lho. Saya sendiri pernah dituding kolot, ketinggalan zaman. Bukan berarti saya ga bisa make barang canggih, banyak desain-desain yang saya buat tuh pake komputer. Saya juga pake kamera digital untuk bikin foto. Saya juga menikmati menggambar pake Oekaki. Bahkan secara ga sadar penyakit Gila Gadget suka merasuk ke otak saya. Tapi ya.. semoga dengan menulis ini saya bisa ingat kapan-kapan kalau saya mulai manja sama gadget.

*Perhatian: Cerita ini fiksi, cuma hasil lamunan selintas lalu plus cerita seorang teman berjudul “Balada Apel”. Jangan dijadikan panduan hidup, lho. Ga ada yang bilang baca blog saya bisa bikin anda jadi desainer. Hehehe

7 Responses to “GG”


  1. 1 v!n+ 9 Januari, 2008 pukul 12:21 am

    jadi inget inspector Gadget deh huhu.. btw, kalo emang kadar garamnya terlalu tinggi minum aja tanaman obat hasil penemuan saya: Curcuma zedoaria alias temu putih, dijamin terhindar dari hipertensi..

    btw gw juga ada tuh tmn yang tiap hari hobinya ngomongin gadgeeeeet mulu, ampe gw pegel ndiri liatnya,, emang penting banget ya hidup dipenuhi gadget canggih?o_O

  2. 2 warnetubuntu 9 Januari, 2008 pukul 3:39 am

    Gadget tuh ditemukan untuk mempermudah hidup, tapi bukan berarti kita harus bergantung kepadanya.

    setuju🙂 , kalau dipikir2, sebenarnya kita sudah terlalu tergantung pada teknologi : Handphone, internet, komputer, listrik dll.. pernah gak merasakan tidak punya akses ke itu semua dalam waktu yg relatif lama?, gejalanya mirip orang sakau *ngeri*

  3. 3 warnetubuntu 9 Januari, 2008 pukul 5:06 am

    Eh… saya ga menganjurkan anda hidup di zaman batu, lho.

    btw, menurutku gaya hidup paling sehat adalah gaya hidup orang jaman batu loh😀 ,
    (sok tahu mode : ON)
    sebagai contoh, mereka tidak mengenal bahan2 kimia, mereka banyak gerak untuk mencari makan tanpa perlu olahraga, jaman dulu tidak ada polusi udara dll🙂

    jadi, tidak ada salahnya menganjurkan untuk bergaya hidup seperti orang jaman batu😀 , namun harus ‘sedikit’ disesuaikan untuk orang jaman sekarang😀

  4. 4 Fa 9 Januari, 2008 pukul 10:13 pm

    100.000 dapet sendok 6 lusin? wah murah banget! mau dong Mas, titip yaaaaa, hihihi…

    *kabur*

  5. 5 hariadhi 9 Januari, 2008 pukul 10:14 pm

    itu cerita masa depan mbak. Ceritanya beli sendok sama kaya beli permen. Hehehehe *ngeles.com

  6. 6 Hoek Soegirang 15 Januari, 2008 pukul 2:21 am

    *ngakak gegulingan*
    hooo…..begidulahh begidulahhh…….menusa endonessaaahh…….
    khas sangadh!


  1. 1 Alat oh alat « Hariadhi Lacak balik pada 14 Januari, 2008 pukul 8:22 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Bumi Magenta!

Arsip

Bebas bertanggung jawab

Tulisan di blog ini ada di bawah lisensi Creative Commons with attribution 2.5. Syarat untuk menyalin blog ini adalah menyertakan url blog ini sebagai sumber.
Januari 2008
S S R K J S M
« Des   Feb »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

%d blogger menyukai ini: